Belajar tentang MPASI (Part 2)

Perjalanan MPASI-nya Alka sudah jalan sekitar 4 minggu. Selama 4 minggu itu juga, kerjaan masak pagi jadi nambah, yaitu bikinin makanan khusus buat si bayi. Berikut laporannya.

Pada akhirnya saya pake buku ini untuk panduan karena ada banyak ide praktis dan mudah diterapkan di situ. Apa kabar BLW? Belum jalan, wkwk. Alasannya karena saya lebih merasa pewe dengan isi buku di gambar bawah ini, BLW agak bikin males bersih-bersih rumah, dan Alka bingung liat makanan yang disodorkan ke dia karena kebiasaan liat bapak ibunya makan pake sendok. Kapan-kapan deh, nyoba BLW soalnya bapaknya sepertinya lebih tertarik pake BLW aja.

s__13606915

Berhubung Alka masih tahap awal, buku yang dipake baru yang warna pink. Nanti kalo uda sekitar usia 7 bulan, pindah ganti yang ijo, hehe.Sekarang, mari kita cerita sedikit tentang isi buku yang pink, yah.

Pertama, di buku ini dibahas tahapan-tahapan kelembut~kasar-an makanan untuk bayi sesuai usianya. Kemudian dibahas, kalau sudah bagaimanakah MPASI bisa dimulai. Ini sudah saya ceritain di Belajar tentang MPASi di post sebelumnya. Kira-kira satu bulan pertama, persentase MPASI memenuhi 10% kebutuhan asupan bayi. Nanti kalau sudah bulan ke-2, naik jadi 20%. Tapi, ya tidak harus saklek gitu. Yang penting jangan terlalu banyak sampe si bayi yang makan MPASI pagi jadi ga sesemangat biasanya minum ASI / sufor siangnya.

Untuk bikin-bikin MPASI awal-awal ini, perlu perlengkapan masak. Biasanya kalo tengok-tengok Amazon, ada banyak yang jual uda satu set. Cuma, karena entah kenapa kok mahal (wkwk), saya kumpulin aja yang mirip-mirip dengan beli di 100 yen shop. Alhamdulillah sebagian besar ada di 100 yen shop. Di gambar di bawah ini, yang nggak 100 yen-an cuma mangkok putih (dapat hadiah lahiran) dan sendok ijo dua biji itu (merk combi, satu set isi dua, Sendoknya lentur tidak sakit di mulut bayi upsiklan). Yang lain yang nggak kefoto, sendok ukur, piller, gunting, dan panci. Ini ceritanya belum pake blender-blenderan karena bikinnya mendadak setiap pagi dan hanya untuk jumlah sedikit. Mungkin nanti selanjutnya harus level up pake blender, hoho.

s__13606917

Setelah itu, di buku dijelaskan bahan makanan apa yang aman dimakan pada usia ini. Sebenarnya kayaknya si bukan berarti tidak boleh makan yang lain (kalau melihat bacaan tentang MPASI di berbagai sumber atau pengalaman teman-teman yang lain), tapi mending cari aman ceritanya.

  • Sumber energi (karbohidrat): beras putih, kentang, ubi, pisang, jagung, roti tawar*, mi udon*, mi su’un*
  • Sumber vitamin dan mineral: wortel, macam-macam sayuran hijau (sawi, bayam, brokoli, green pepper, paprika, eda mame, dll), macam-macam sayuran putih (timun, lobak, kabu, terong, bawang bombai, selada air, seledri, sawi putih, dll), segala macam buah, nori*
  • Sumber protein: ikan madai (gatau deh, bahasa inggrisnya red sea bream), tofu, kinako (bubuk kedelai), ikan teri halus, susu kedelai*

Yang bertanda * maksudnya, lebih baik diberikan di akhir-akhir masa MPASI ini karena takutnya belum terbiasa, takut alergi atau semacamnya.

Lanjut lagi isi bukunya tentang cara-cara membuat aneka bubur encer mulai dari bubur dari beras, dari mi udon, bahkan dari roti tawar. Selain itu, ada juga cara membuat kaldu dari kombu (semacam rumput laut yang kaldunya enak) dan katsuo bushi (serbuk ikan bonito), cara membuat bubur dari berbagai macam sayuran, ikan, dan lain-lain. Terakhir bukunya ngasih resep-resep yang ternyata enak juga saya rasain :D, juga ngasih FAQ tentang suka-duka MPASI.

Sampe sini, Alka lumayan semangat makan. Mungkin karena sebelum mulai MPASI, bapak-ibunya kebanyakan ngiming-ngimingin dia kalo lagi makan. Begitu dia dikasih makan, awal-awal mencoba memberanikan diri jilat-jilat sendok. Akhir-akhir ini, begitu sendok didekatkan, Alka sudah ngerti dan mau mangap. Kata ibu-ibu posyandu di kantor kecamatan si, jangan ngasih makan dengan model “tuh ada pesawat” terus bayi mangap dan sendok masuk mulut, wkwk. Mendingan bayinya uda mempersiapkan hati kalau akan ada makanan masuk ke mulutnya, hehe.

Karena buku yang pink sampe saat ini sangat berguna, saya kemaren nyoba beli buku lanjutannya yang ijo. Waktu ngintip-ngintip bukunya si ada tentang info kalo anak mulai bandel makannya, jadi ada tips-tips mengatasinya (gatau de, manjur apa nggak 😛 ), juga gimana ngatur-ngatur menu karena mulai sini, nutrisi bayi mulai tidak bisa dipenuhi hanya dengan ASI/sufor.

Sampai jumpa di edisi selanjutnya.

広告

Human Learning (part 2)

Untuk human learning part 1, silakan menengok post yang sebelumnya, hehe.

Human learning yang sekarang obyeknya berbeda dan tingkat kesulitannya juga berbeda. Kalau dulu, jawaban benar dari training data bisa dikonfirmasi kepada obyek kebenarannya. Tapi, obyek yang sekarang belum mampu mengkonfirmasi jawaban yang diberikan. Training data awalnya juga tidak ada. Hasilnya, yang learning harus nebak-nebak dengan sabar yang sesabar-sabarnya.

Ngomong apa sih? 😀

Obyek learning yang sekarang adalah si adek yang alhamdulillah sudah berusia tepat satu bulan hari ini. Dari pengamatan selama satu bulan, yang saya pahami adalah saya belum ngerti banyak sekali ilmu perbayian. Di lain pihak, si adek lebih banyak belajar mengenal lingkungannya. Saya masih belajar menangani dan tidak gupuh ketik dia nangis karena nangis adalah bahasa bayi untuk bilang banyak hal (laper, minta ganti popok, minta digendong, kesepian, sakit sesuatu, dll). Si adek belajar cara ngepasin mulut ke mimik, belajar melihat hal baru dalam hidupnya bersamaan dengan matanya yang semakin jelas penglihatannya, belajar mengenal sura ibu bapaknya, belajar mengenal siang dan malam, belajar ngoceh, dll banyak sekali. Bahkan dia menolong ibu dengan mimik ASI sehingga radang kelenjar dada atau mastitis (payudara yang mengeras karena nggak dimimik2) jadi sembuh.

  

Baiklah lanjut learning lagi setelah kemaren bapak dan ibu lumayan sukses membotaki si adek. Insya Allah nanti rambutnya ditimbang buat disedekahkan senilai gram perak rambutnya pas aqiqah.


Melahirkan

Tidak menyangka lagi (sebenarnya menyangka, tapi takjub sekali sama kejadiannya), sesuatu yang di perut dari tahun kemarin dan tambah lama tambah besar bisa keluar terus jadi manusia yang bisa nangis, bisa mimik susu, bisa pipis, dkk. Alhamdulillah tanggal 25 April 2016, Senin, jam 9:43 malam JST, si dia lahir normal dan sehat.

Perjuangan ibu-ibu melahirkan itu biasanya beda-beda nggak ada yang sama. Biasanya seru dan mengharukan sekali kalo ibu-ibu sedang cerita bagaimana hebohnya dia ketika mau melahirkan. Kalo versi saya, saya mulai mules dari hari Minggu dini hari jam 2-an. Mulesnya (disebutnya si biasanya kontraksi) kadang datang cepet kadang belasan menit baru datang lagi. Intinya adalah saya nggak bisa tidur enak. Setelah itu, jam 7 pagi orang rumah heboh nyuruh nelpon ke rumah sakit karena saya mungkin agak heboh kesakitan. Tapi, kata bu suster di sana masih nggak boleh berangkat. Nah, setelah ini ceritanya saya seharian mules reda mules reda, shalat nggak kuat berdiri, makan nggak enak, dkk.

Jam setengah 7 sore akhirnya memutuskan untuk nelpon rumah sakit lagi nanyain apa sudah boleh ke sana. Sepertinya bu suster sudah kasihan. Beliau nyuruh saya berangkat, tapi mewanti-wanti kalau terlihat masih lama bakalan disuruh pulang lagi. Nyampe sana perut saya dimonitor pake sabuk buat mengamati gerakan bayi dan kontraksi tiap berapa lama. Sekitar hampir satu jam kemudian, bu suster liat bukaan cervix. Saya disuruh nginep saja karena kontraksi sudah sekitar 5 menit sekali walaupun masih bukaan 3. Ibu dan suami saya disuruh pulang dan malam itu saya mules-mules saja semalaman sambil agak di-php-in bu suster yang bilang mungkin ketubannya mau pecah.

Ternyata sampe subuh ketuban nggak juga pecah, dan malah kontraksinya sempat mereda. Ya udah, saya subuhan di kasur terus tiduran aja. Jam 9-an bu dokter datang dan meriksa cervix. Kata beliau sekarang jadi bukaan 4. Nambahnya pelit amat yah. Setelahnya itu, saya dimonitor lagi sampe jam setengah 12. Dimonitornya berhenti soalnya saya ijin kebelet pipis. Eh, disuruhnya pipis di toilet paling dekat yang itu adalah di ruangan yang lagi dipake orang lain yang sedang mau lahiran (pastinya ruangnya sudah ditutupin sekat). Duh, jadi deg-degan semacam nunggu giliran. Setelah makan siang, saya dimonitor lagi dan sepertinya yang tadi mau lahiran sudah selesai. Jam 1-an ibu dan suami datang. Jam 2-an saya kebelet pipis lagi. Kali ini, kayaknya yang di ruang lahiran orang lain lagi. Beliaunya ini entah kenapa sambil nangis-nangis. Saya masih dimonitor aja sampe sekitar jam setengah 4 dan agak merasa gimana gitu karena suara nangis tadi nggak berhenti-berhenti (sambil mikir kok lama banget si ibu itu).

Bu suster datang ke saya sambil ngasih tahu kalo saya pengen cepet nambah bukaannya harus berjuang dengan pernapasan yang bener. Oke lah, saya nurut walaupun susyah menghembuskan napas panjang sambil perut mules heboh. Bapak mertua bilang suruh minta maaf ke bapak ibu suami biar cepet nambah bukaannya. Terus akhirnya sampe nelpon ke bapak buat minta maaf. Akhirnya saya ijin balik aja ke kamar biar nggak kedengeran suara orang nangis dan lebih bisa pernapasannya. Di kamar ini, suami nelponin bapak saya lagi terus disuruh berdoa2 sambil ngelur perut. Abis itu kayaknya jadi lebih enakan sampe saya agak ketiduran pas kontraksinya nggak datang.

Nah, ini… terus kok ya saya mimpi ada yang lagi nyetel musik dangdut lagunya Meggy Z (kalo ga salah yang ada liriknya “putus lagi cintaku.. putus lagi jalinan kasih.. sayangku padamu.. rela-rela rela aku relakan dst lalala” wkwkwk). Nah kan dangdut itu ada suara kendangnya, pas kok ya bunyi dung-nya kendang, tiba-tiba berasa “BROLLL” terus saya sadar ada cairan-cairan –> ketuban pecah. Weh, kayaknya doa bapak saya yang hobi banget nyetel dangdut terkabul.

Dari sini dilihat saya jadi bukaan 5. Kata bu suster, “yoku ganbarimashita ne napas2annya.” Jam 6 saya dipaksa makan malam supaya ada tenaga, tapi cuma bisa masuk dikit. Dipaksa lagi, eh saya muntah. Jadi merasa bersalah karena bu suster jadi bersihin muntahan. Berhubung mendekati jam 8 saya baru bukaan 6 dan jam besuk sudah mau habis, suami dan ibu disuruh pulang saja, kemungkinan nanti jam 12 akan dihubungi kalau bisa lanjut sampai bukaan 10. Setelah ditinggal pulang, saya maksa-maksa saja latihan pernapasan yang diajari bu suster sambil perut dimonitor pake sabuk di ruang yang tadi. Si ibu yang nangis-nangis sudah nggak ada suaranya, sepertinya sudah selesai lahirannya. Setengah 9-an mules-mules saya semakin kenceng dan jadinya disuruh pindah ke ruang melahirkan pake jalan.. waduh berasa ada yang mau keluar dari jalannya situ.

Jam 9 lebih, si ibu ngasih instruksi supaya lebih intensif pernapasannya. Kalo kontraksi datang tarik napas terus dihembuskan yang panjang sampai minimal 5 ketukan. Kalo kontraksi ilang, tarik nafas panjang dan dihembuskan yang enak. Begitu aja berulang-ulang. Ternyata dalam 3 kali kontraksi, yang sekalinya itu berasa ada sesuatu besar yang mau keluar. Maaf agak jorok, berasanya kayak ingin BAB yang keras banget, uda mau keluar tapi nggak jadi (tapi dari lubang yang depan). Akhirnya bu suster memanggil staf-staf melahirkan dan mengabarkan kalau target melahirkan berubah jadi sekitar jam 10 malam. Saya diserahi hp oleh beliau dan disuruh nelepon suami di rumah. Saya cuma bisa dalam hati, “uweleeeh, tega si ibu nyuruh saya yang nelepon.” Langsung aja saya buka hp sambil mringis-mringis nahan rasa di perut. Begitu nyambung saya langsung teriak, “Mas, buruan ke sini sama ibu!”

Berhubung rumah juga nggak jauh dari rumah sakit, 15 menit-an kemudian suami dan ibu datang. Mereka disuruh berdiri di belakang kepala saya, nggak boleh lihat daerah keluarnya bayi. Mungkin kalo berdiri di daerah keluar bayi, si mas jadi trauma melihat cervix yang melebar dan mungkin agak mengerikan, wkwk.

Baiklah, beberapa kali bu suster (yang ternyata bu bidan) agak marahin saya karena nggak kuat ngeden padahal sudah diberi instruksi caranya. Akhirnya seseorang yang ternyata adalah pak dokter memutuskan bahwa saya nggak kuat ngeden. Beliau minta diambilkan sesuatu (semacam alat, nggak ngerti namanya apa). Ternyata yang diambilkan itu adalah gunting, sodara-sodara. Dengan ringannya dia menggunting sesuatu di situ, kemudian saya disuruh agak merubah posisi kaki. Setelah itu, ada instruksi lagi dari bu bidan untuk ngeden. Kali ini ajaib, sekali ngeden ada sesuatu yang besar keluar. Jleer, ada manusia kecil berwarna masih agak keunguan keluar.

Setelah itu tali puser sepertinya diputus, dan sisa plasenta di perut saya dikeluarkan. Si adek dibersihkan, dan saya dijahit-jahit oleh dokter. Si adek didengarkan adzan dan iqomat, didekatkan ke saya untuk disusui, terus dipisah dan saya disuruh tidur.

Fiuh, alhamdulillah. Hari yang melelahkan.
*eh, ternyata setelah itu datanglah hari-hari begadang ayo begadang 🙂


si mas

Kalo pagi-pagi ujan, kaya gini ini, saya keinget si mas. Si mas lagi part time ngantar-ngantar koran pagi. Biasanya, ngorannya berangkat jam 2:40 pagi. Nyampe tempatnya jam 3, terus nyetting-nyetting koran supaya gampang waktu dianterin. Kira-kira abis shalat subuh di situ, si mas cus ngantar-ngantar koran ke rumah-rumah yang langganan koran. Yang dianterin lumayan banyak. Katanya ada sekitar 100 koran lebih. Dianterinnya ke sekitar 70-an rumah dan gedung. Lumayan juga.

Waktu awal-awal part time, si mas masih suka kurang teliti nyetting korannya. Selain itu, ngantarnya juga agak lambat karena belum terbiasa. Tapi, sekarang udah mulai bisa cepet. Yang dulu awalnya jam 7 pagi baru sampe rumah, sekarang jam 6 biasanya udah sampe.

Si mas kerjanya terus-terusan. Sampe rumah kadang cuma tidur sebentar, terus harus pergi ke tempat kerja selanjutnya jadi tukang coding sampe sore. Di lain hari, harus les bahasa Jepang. Sore jam 4-an abis sampe rumah, istirahat sebentar, terus lanjut ngoding lagi buat kerjaan yang remote baik yang datang dari negeri sendiri ato kadang datang dari negeri antah berantah. Malamnya, jam 7 malam saya pulang kerja, si mas lagi belajar bahasa Jepang. Kadang latihan soal pola kata, kadang kanji, macem-macem.

Si mas ngga jago masak. Tapi, dia adalah challenger. Dia pernah bikin mi instan yang ditambah es krim, terus apa lagi pokoknya aneh-aneh. Terakhir dia bikin indo*ie tapi bumbunya ga dipake. Abis mi-nya direbus, dia dikasih nu*ella sama ditaburin keju. Katanya enak. Tapi, saya berterima kasih dan menolak ngga usah dibuatkan yang aneh-aneh kaya gitu. Waktu saya sakit belakangan, si mas masakin mi goreng jawa. Hari selanjutnya si mas masakin sop ayam sama tempe goreng. Lumayan kok, enak. Masaknya harus sambil di-superviser dari kamar supaya kreativitasnya (maksudnya jiwa challenger-nya) tidak terlalu muncul.

Si mas beliin kue ulang tahun 4 bulan setelah saya ulang tahun. Tapi, saya seneng soalnya waktu ulang tahun lagi ngga mood juga makan kue kayaknya waktu itu. Kuenya enak dan gedhe. Sayangnya lagi bulan puasa jadi dimakannya seiprit-seiprit. Ada yang mau mampir bantu habisin? Jangan deng, kan kuenya buat saya, hehe.

Si mas belajar nyapa orang, lebih banyak senyum, dan pamit kalo akan berpisah sama temannya. Si mas sok-sok romantis walaupun mukanya tetep aja plain. Si mas sering bikin saya mewek soalnya terharu.

kue ultah


Human Learning

Akhir-akhir ini di rumah ada orang yang bisa dijadikan target macam-macam, mulai dari curhat, bully, omelan, dll (baca: misua). Oleh karena itu, kebutuhan nge-blog menjadi berkurang. Tapi, sepertinya kasihan blog ini kalau dibiarkan menganggur. Jadi, saya mau menulis diary saja. Hohoho.

Sudah hampir mau tiga bulan saya jadi istri orang. Kesan dan pesannya adalah, banyak merasa nikmat (alhamdulillah) juga asam garam kehidupan (ceileh). Dan semua itu pada intinya mungkin adalah pengendalian diri.

Yang lain yang dirasakan adalah pola hidup menjadi lebih sehat karena makan lebih teratur, jarang jajan di luar, dan jadi memikirkan bagaimana makan makanan yang bergizi. Kalo dulu mau makan, laper, ngga ada makanan, cukup ke kombini, beli es krim beli jajan, udah kenyang, beres. Sekarang tidak berlaku seperti itu. Misalnya ngga sempat masak dan si mas jadi cuma makan pake ikan goreng sak-nyel, jadi merasa nelongso. Kok yo kasian banget cuma makan pake itu, wkwk.

Selain makanan, yang juga harus diperhatikan adalah gerak-gerik suami. Para laki-laki biasanya tidak suka curhat atau ngomong langsung kalo dia sedang sebel. Kalo dipaksa, maka dia akan melakukan sesuatu dengan ogah-ogahan dan cemberut tidak jelas. Terakhir-terakhir bilang sambil mesem, “aku ngga mau ke sana lagi ngga papa ya?” Hadeeh.. jadi dari tadi di sana ngga betah toh.

Nah, saya jadi mikir, ada saat di mana kalo saya ngomel pun dia fine2 saja. Ada saat kalo saya ngomong serius akan didengarkan dengan baik, ada saat mendingan saya ngebiarin dia saja. Cuma ini kalo semacam machine learning, training data-nya nggak ada. Jadi, saya mesti mendata (baca: nginget2) banyak hal, saya kira2 jawabannya apa terus nyoba menjadikan itu jadi training data. Misalnya, senyum yang kaya gini itu artinya males2an, muka kaya gini artinya lagi serius mikir, dkk.

Jadi, data tiga bulan itu bisa dibilang masih sangat sedikit, sodara-sodara. Untungnya kami belum pernah galau bareng2. Kalo saya galau, bisa dibenerin sedikit sama si mas. Kalo si mas galau.. banyakan saya si galaunya. heuu.


pindah lagi

Berasanya belum lama saya ngepos tentang pindahan, eh sekarang sudah pindah lagi.
Pindahan kali ini dilatarbelakangi oleh sempitnya rumah yang lama untuk ditinggali 2 manusia. Kalau untuk satu manusia plus semut atau kuman2 yang ada di dinding (karena tidak ada cicak dulu) alhamdulillah masih cukup. Cuma, karena setelah ini rencananya akan ditinggali oleh se-minimum2-nya dua orang, jadi mari kita pindah saja demi kemaslahatan bersama. hoho.

Pindahan selalu ribet karena kita harus nge-packing barang ke dalam kardus dan mengeluarkannya lagi di rumah baru. Selain itu, yang lebih ribet adalah urusan administrasi dengan agen yang ngontrakin rumah, juga urusan dengan kantor kecamatan, bank, kantor pos, dan kawan-kawannya karena harus mendaftarkan alamat baru.

Selama ini kalau dihitung-hitung, saya uda pernah pindah sebanyak, hmm.. 5 kali. Saya sudah tinggal di negara asing ini selama 7 tahun 10 bulan (7.83 tahun). Berarti rata-rata saya pindah rumah setelah 1.56 tahun. Ueleeh. Tapi, selama tidak ada yang mengharuskan banget banget untuk pindah, sepertinya saya udah agak males pindah lagi kedepannya, hoho.

Sambil menunggu suami datang ceritanya, rumah harus dirapikan dong 😀 Selain itu, ada beberapa perabot rumah tangga yang tidak punya (nasib orang tak punya, hue hue). Silakan bagi yang berbaik hati.. kami menerimanya si kira-kira TV digital, bufet, meja makan, haha. *bercanda kok.


cita-cita

Mohon maaf bagi para pembaca, kali ini adalah edisi curhat 😛
*jangan dibaca deh, saya malu, hoho (lah, ngapain ditulis)

Hari ini, waktu berangkat ke kampus saya baca bagian awal biografi nabi Muhammad yang ditulis oleh seorang agnostic yang judulnya “the first muslim.” Di kampus, akhirnya saya telah mempresentasikan thesis di hadapan 3 orang pengajar selama 11 menit, lanjut sesi pertanyaan kira-kira di waktu sisanya (maksimal 20 menit). Setelah itu, saya lapar, dan saya makan di kantin, eh ketemu teman senior yang sudah doktor terus ngobrol-ngobrol. Setelahnya lagi, saya ke imigrasi untuk mengurus visa kerja setelah lulus. Setelahnya lagi, ke fudousan (perusahaan yang ngurusin kos2-an) karena ada hubungannya dengan pembayaran baru supaya dapat tunjangan tempat tinggal dari kantor mulai bulan depan. Waktu jalan ke fudousan, saya ketemu patungnya Pak Joko (yang ada di gambar). Setelahnya lagi, saya pulang tapi mampir beli indomie di toko dekat rumah. Di rumah, ngobrol lewat telepon dengan teman yang baru pulang for good ke Indonesia.

写真 2014-02-27 16 18 45

Semua kejadian mendukung dengan baik supaya saya jadi berpikir soal apa yang sebenarnya saya ingin lakukan di kemudian hari. 今更ながら (apa coba bingung translasinya), saya masih mikir-mikir lagi mau ngapain orang semacam ini yang sering mudah menyerah dan lebih sering hidup sesuai yang mengalir aja. Bukan berarti harus selalu melawan arus, bukan berarti sok merasa kurang tantangan, tapi tujuannya itu harusnya sesuai dengan cita-cita. Tapi, tidak terlihat jelas apa ini sudah sesuai.

#Intermezo
Pak Joko dulu mikir apa sampai patung beliau diabadikan jadi seperti ini? Cita-citanya Pak Joko apa, ya?

Kata lirik lagu (halah ini, ngereferensi kok lirik lagu), kalau sedang bingung mau kemana, lihat dulu kita asalnya dari mana (terjemah sesuai pemahaman saya). Awalnya kita itu ngapain kok bisa sampai sini?

Baiklah, brb mikir life plan kaya kalo mikir research plan dulu.
*zzz*