Membanding-bandingkan Anak

Biasanya, ibu-ibu sifatnya suka khawatiran apakah si anak bayi merasa sakit, apa berat badannya kurang, apa tidurnya cukup, dll. Nah, kalau bapak biasanya lebih nyantai. Bapak bilang, “nggak papa, tuh dia nggak nangis dan happy2 aja keliatannya.” Paling tidak, kalau di rumah saya biasanya begitu.

Saya kadang ngintip akun instagram teman, baca lagi artikek yang sama tentang porsi minum susu, progres pertambahan badan, dll. Nah, ditambah sifat kadang terlalu khawatir, jadinya saya terlalu mikir kenapa beratnya kurang, hehe.. (tidak baiknya ketika kebanyakan mikir, kurang dzikir). Walaupun sudah sering cerita ke bapaknya si bayi, si bapak masih juga lebih sering nyantai.

Sampailah pada hari kemarin, si bapak saya ajakin ngantar si bayi imunisasi. Sambil saya ngeliatin ibu-ibu lain dan anaknya, saya sambil nginget2 imunisasi bulan lalu. Ternyata beberapa ibu kebarengan lagi, jadinya saya bisa ngira-ngira usia anaknya. Saya bilang deh ke si bapak, tuh anak yang itu lahirnya tiga hari setelah anakmu, anak yang sana lebih tua satu bulan, yang sana lagi sama udah tiga bulan, dst. Dan si bapak terheran-heran.. eh, kok mereka lebih ndut yah.. (anaknya maksudnya, bukan ibunya, apalagi bapaknya, wkwk). Tuh kan, anakmu termasuk yang agak kurus, Bapak.. baru percaya dia. Sampe rumah, si bapak bilang, mimik susunya lebih banyakin yaa. hehehe.

Nah, jadi memang membandingkan anak kita dengan anak orang ada untungnya.. yaitu jadi punya parameter yang diobservasi langsung. Yang penting membandingkannya jangan berlebihan, nanti jadi sutress. Kata banyak bacaan2, ingat bayi Anda juga adalah suatu individu, yang punya rasa, punya hati (kaya lagunya siapa itu). 

Ya nggak, nak?

 

広告


コメントを残す

以下に詳細を記入するか、アイコンをクリックしてログインしてください。

WordPress.com ロゴ

WordPress.com アカウントを使ってコメントしています。 ログアウト /  変更 )

Google+ フォト

Google+ アカウントを使ってコメントしています。 ログアウト /  変更 )

Twitter 画像

Twitter アカウントを使ってコメントしています。 ログアウト /  変更 )

Facebook の写真

Facebook アカウントを使ってコメントしています。 ログアウト /  変更 )

%s と連携中