Melahirkan

Tidak menyangka lagi (sebenarnya menyangka, tapi takjub sekali sama kejadiannya), sesuatu yang di perut dari tahun kemarin dan tambah lama tambah besar bisa keluar terus jadi manusia yang bisa nangis, bisa mimik susu, bisa pipis, dkk. Alhamdulillah tanggal 25 April 2016, Senin, jam 9:43 malam JST, si dia lahir normal dan sehat.

Perjuangan ibu-ibu melahirkan itu biasanya beda-beda nggak ada yang sama. Biasanya seru dan mengharukan sekali kalo ibu-ibu sedang cerita bagaimana hebohnya dia ketika mau melahirkan. Kalo versi saya, saya mulai mules dari hari Minggu dini hari jam 2-an. Mulesnya (disebutnya si biasanya kontraksi) kadang datang cepet kadang belasan menit baru datang lagi. Intinya adalah saya nggak bisa tidur enak. Setelah itu, jam 7 pagi orang rumah heboh nyuruh nelpon ke rumah sakit karena saya mungkin agak heboh kesakitan. Tapi, kata bu suster di sana masih nggak boleh berangkat. Nah, setelah ini ceritanya saya seharian mules reda mules reda, shalat nggak kuat berdiri, makan nggak enak, dkk.

Jam setengah 7 sore akhirnya memutuskan untuk nelpon rumah sakit lagi nanyain apa sudah boleh ke sana. Sepertinya bu suster sudah kasihan. Beliau nyuruh saya berangkat, tapi mewanti-wanti kalau terlihat masih lama bakalan disuruh pulang lagi. Nyampe sana perut saya dimonitor pake sabuk buat mengamati gerakan bayi dan kontraksi tiap berapa lama. Sekitar hampir satu jam kemudian, bu suster liat bukaan cervix. Saya disuruh nginep saja karena kontraksi sudah sekitar 5 menit sekali walaupun masih bukaan 3. Ibu dan suami saya disuruh pulang dan malam itu saya mules-mules saja semalaman sambil agak di-php-in bu suster yang bilang mungkin ketubannya mau pecah.

Ternyata sampe subuh ketuban nggak juga pecah, dan malah kontraksinya sempat mereda. Ya udah, saya subuhan di kasur terus tiduran aja. Jam 9-an bu dokter datang dan meriksa cervix. Kata beliau sekarang jadi bukaan 4. Nambahnya pelit amat yah. Setelahnya itu, saya dimonitor lagi sampe jam setengah 12. Dimonitornya berhenti soalnya saya ijin kebelet pipis. Eh, disuruhnya pipis di toilet paling dekat yang itu adalah di ruangan yang lagi dipake orang lain yang sedang mau lahiran (pastinya ruangnya sudah ditutupin sekat). Duh, jadi deg-degan semacam nunggu giliran. Setelah makan siang, saya dimonitor lagi dan sepertinya yang tadi mau lahiran sudah selesai. Jam 1-an ibu dan suami datang. Jam 2-an saya kebelet pipis lagi. Kali ini, kayaknya yang di ruang lahiran orang lain lagi. Beliaunya ini entah kenapa sambil nangis-nangis. Saya masih dimonitor aja sampe sekitar jam setengah 4 dan agak merasa gimana gitu karena suara nangis tadi nggak berhenti-berhenti (sambil mikir kok lama banget si ibu itu).

Bu suster datang ke saya sambil ngasih tahu kalo saya pengen cepet nambah bukaannya harus berjuang dengan pernapasan yang bener. Oke lah, saya nurut walaupun susyah menghembuskan napas panjang sambil perut mules heboh. Bapak mertua bilang suruh minta maaf ke bapak ibu suami biar cepet nambah bukaannya. Terus akhirnya sampe nelpon ke bapak buat minta maaf. Akhirnya saya ijin balik aja ke kamar biar nggak kedengeran suara orang nangis dan lebih bisa pernapasannya. Di kamar ini, suami nelponin bapak saya lagi terus disuruh berdoa2 sambil ngelur perut. Abis itu kayaknya jadi lebih enakan sampe saya agak ketiduran pas kontraksinya nggak datang.

Nah, ini… terus kok ya saya mimpi ada yang lagi nyetel musik dangdut lagunya Meggy Z (kalo ga salah yang ada liriknya “putus lagi cintaku.. putus lagi jalinan kasih.. sayangku padamu.. rela-rela rela aku relakan dst lalala” wkwkwk). Nah kan dangdut itu ada suara kendangnya, pas kok ya bunyi dung-nya kendang, tiba-tiba berasa “BROLLL” terus saya sadar ada cairan-cairan –> ketuban pecah. Weh, kayaknya doa bapak saya yang hobi banget nyetel dangdut terkabul.

Dari sini dilihat saya jadi bukaan 5. Kata bu suster, “yoku ganbarimashita ne napas2annya.” Jam 6 saya dipaksa makan malam supaya ada tenaga, tapi cuma bisa masuk dikit. Dipaksa lagi, eh saya muntah. Jadi merasa bersalah karena bu suster jadi bersihin muntahan. Berhubung mendekati jam 8 saya baru bukaan 6 dan jam besuk sudah mau habis, suami dan ibu disuruh pulang saja, kemungkinan nanti jam 12 akan dihubungi kalau bisa lanjut sampai bukaan 10. Setelah ditinggal pulang, saya maksa-maksa saja latihan pernapasan yang diajari bu suster sambil perut dimonitor pake sabuk di ruang yang tadi. Si ibu yang nangis-nangis sudah nggak ada suaranya, sepertinya sudah selesai lahirannya. Setengah 9-an mules-mules saya semakin kenceng dan jadinya disuruh pindah ke ruang melahirkan pake jalan.. waduh berasa ada yang mau keluar dari jalannya situ.

Jam 9 lebih, si ibu ngasih instruksi supaya lebih intensif pernapasannya. Kalo kontraksi datang tarik napas terus dihembuskan yang panjang sampai minimal 5 ketukan. Kalo kontraksi ilang, tarik nafas panjang dan dihembuskan yang enak. Begitu aja berulang-ulang. Ternyata dalam 3 kali kontraksi, yang sekalinya itu berasa ada sesuatu besar yang mau keluar. Maaf agak jorok, berasanya kayak ingin BAB yang keras banget, uda mau keluar tapi nggak jadi (tapi dari lubang yang depan). Akhirnya bu suster memanggil staf-staf melahirkan dan mengabarkan kalau target melahirkan berubah jadi sekitar jam 10 malam. Saya diserahi hp oleh beliau dan disuruh nelepon suami di rumah. Saya cuma bisa dalam hati, “uweleeeh, tega si ibu nyuruh saya yang nelepon.” Langsung aja saya buka hp sambil mringis-mringis nahan rasa di perut. Begitu nyambung saya langsung teriak, “Mas, buruan ke sini sama ibu!”

Berhubung rumah juga nggak jauh dari rumah sakit, 15 menit-an kemudian suami dan ibu datang. Mereka disuruh berdiri di belakang kepala saya, nggak boleh lihat daerah keluarnya bayi. Mungkin kalo berdiri di daerah keluar bayi, si mas jadi trauma melihat cervix yang melebar dan mungkin agak mengerikan, wkwk.

Baiklah, beberapa kali bu suster (yang ternyata bu bidan) agak marahin saya karena nggak kuat ngeden padahal sudah diberi instruksi caranya. Akhirnya seseorang yang ternyata adalah pak dokter memutuskan bahwa saya nggak kuat ngeden. Beliau minta diambilkan sesuatu (semacam alat, nggak ngerti namanya apa). Ternyata yang diambilkan itu adalah gunting, sodara-sodara. Dengan ringannya dia menggunting sesuatu di situ, kemudian saya disuruh agak merubah posisi kaki. Setelah itu, ada instruksi lagi dari bu bidan untuk ngeden. Kali ini ajaib, sekali ngeden ada sesuatu yang besar keluar. Jleer, ada manusia kecil berwarna masih agak keunguan keluar.

Setelah itu tali puser sepertinya diputus, dan sisa plasenta di perut saya dikeluarkan. Si adek dibersihkan, dan saya dijahit-jahit oleh dokter. Si adek didengarkan adzan dan iqomat, didekatkan ke saya untuk disusui, terus dipisah dan saya disuruh tidur.

Fiuh, alhamdulillah. Hari yang melelahkan.
*eh, ternyata setelah itu datanglah hari-hari begadang ayo begadang 🙂

広告


コメントを残す

以下に詳細を記入するか、アイコンをクリックしてログインしてください。

WordPress.com ロゴ

WordPress.com アカウントを使ってコメントしています。 ログアウト /  変更 )

Google+ フォト

Google+ アカウントを使ってコメントしています。 ログアウト /  変更 )

Twitter 画像

Twitter アカウントを使ってコメントしています。 ログアウト /  変更 )

Facebook の写真

Facebook アカウントを使ってコメントしています。 ログアウト /  変更 )

%s と連携中